Holiday,

Berburu Tiket ke Jepang

March 03, 2019 oktiara dwindah 0 Comments

Jepang sebagai destinasi favorite banyak turis, terbukti dari banyaknya turis yang kami temui sepanjang perjalanan ini.. khususnya turis Cina, Oleh karena itu kami memilih Jepang pada honeymoon kedua kami kali ini, sebenarnya kami harusnya ke Amsterdam, itin seperti biasa sudah siap, perincian biaya via excel sudah lengkap, pertimbangan membeli Eurail pass atau Eurail selected country atau Swiss Half Pass juga sudah ditimbang, dan saya pun udah ancang ancang pilih tanggal utk wawancara Visa di Jakarta, fotocopy surat menyurat bahasa inggris, paspor dkk pun sudah saya copy berangkap rangkap,,, Namun terpaksa di tunda karena Papa Qeena ada beli sesuatu yang lumayan menguras tabungan kami sehingga Plan B berubah jadi Plan A lagi, hahhaa,, loh kok gitu ? Iya awalnya memang mau ke Jepang, tiba tiba ditengah tengah itin Jepan yang sudah final, Papa Qeena bilang "yaudah langsung ke Europe aja toh uangnya sama aja habisnya dll nyaa terus nanti ujungnya pasti tetep kamu merengek minta ke Europe" wakkakakakak,, tapi ditengah perjalanan hampir final ke Europe, tiba tiba Papa Qeena ada beli sesuatu yang cukup menguras tabungan, akhirnya berubah lagi jadi Plan A yaitu ke Jepang,,, Hahahah cukup panjang yaa intro entri ini...





hehe, sebenarnya kenapa Jepang tuh bisa juga dibilang kado Ulang Tahun aku, jadi Waktu Oktober tahun lalu Papa Qeena nanya "Yang, kamu mau kado apa?", terus aku bilang "Tiket pesawatttttt" wkakakakka,,, ogah barang barang, tiket pesawat aja udah cukupp senang,,, hahaah,, Okeh jadi persiapan paling awal tentu saja adalah Tiket Pesawat. Tapi tiket ini saya beli setelah visa approved,, loh kenapa gitu,, karna Papa Qeena ada histori setiap kali ke Singapore selalu di cegat karna nama di passport hanya satu kata (entah kenapa imigrasi bisa seperti ini) tidak selengkap nama di KTP, sehingga saya jadi parno takut visa si Papa di tolak.. Akhirnya bisa dibilang kita dapet tiket agak mahal karna juga kita Open Jaw, datang dari Tokyo pulang dari Osaka, untuk tiket promo biasanya Pulang Pergi dikota yang sama,, namun karna kita Open Jaw jadi agak mahal.

Tiket pergi dengan Air Asia Kul - Tokyo 1,8 juta tanggal 18 Februari 2019 hari Senin (Kenapa tanggal ini karna lebih murah dibanding tanggal lain yang sudah mencapai 2,5 juta semua), sedangkan Osaka - Kul 2,5 juta 25 Februari 2019 hari Senin, lalu lanjut lagi extent di Kul 2 hari, baru pulang ke Indonesia 28 Februari 2019. Semua saya beli via Traveloka karna disini ada program potongan sekian persen pakai CC Mandiri yang tipe SKYE, dibandingkan kalau beli langsung di Web tidak ada promo apa apa, jadilah kita beli via Traveloka, Untuk Kul - Tokyo jam berangkat pukul 14.40 sampai Haneda 22.00 kurleb, sebenanrnya ini kurang ideal pengennya Air Asia Jakarta - Haneda yang berangkat malam waktu tidur, namun ditengah perjalanan mereka menutup rute penerbangannya.

1. PLG - KL     = Air Asia  = Rp. 750.000 + Bagasi 20 kg = Rp. 150.000
2. KL - Tokyo  = Air Asia  = Rp. 1.894.000 + Bagasi 20 kg = Rp. 376.093
3. Osaka - KL  = Air Asia  = Rp. 2.597.000 + Bagasi 20 kg = Rp. 608.424
4. Kl - Plg        = Air Asia  = Rp. 229.900 + Bagasi 20 kg = Rp. 157.860
 

Bayi klo PLG Kl  150.000, bayi KL - Tokyo 427.379, bayi Osaka - kul 516.160 dan bayi Kul - Plg 171.103

Jadi bisa dibilang satu orang dewasa untuk semuanya Rp. 6.116.989.. Haduhh ini MAHALLL ,,,, tapi mau gimana lagi,,, banyak kok promo yang 3,5 juta udah PP, cuman saya kan open jaw, jadi terpaksa dehh mau tak mau yaudahh beli nya juga mepet sebulan sebelom pergi zzzzz

 
Sebenanrnya saat pencarian itu saya temui banyak sekali promo tiket PP KUL-Haneda, namun karna saya open jaw (Datang dari Tokyo pulang dari Osaka) sehingga tidak bisa mendapatkan promo tsb...


Lalu selanjutnya akomodasi selama 8 hari disana yaitu :
1. ICI Kanda Hotel by Relief. di Kanda Sta , East Exit -  Tokyo
2. Hinode Ryokan , East Exit - Odawara
3. Cocone Hostel - Sederetan dengan Kyoto Tower - Kyoto
4. Hotel Shin Imamiya - Osaka

Review akan saya buat terpisah yaa



Banyak banget drama drama yang kami alamai disana, apalagi bawa anak yang lagi aktif aktifnya, beruntung dihari pertama, kedua,ketiga Qeena berubah menjadi Putri Tidur, hampir tiap hari dia tidur, sedangkan dihari ke empat dia sudah sadar hahahaha kembali ke dunia fanah, sehingga moment aktif aktifnya kembali lagi jadi sedkit menghambat perjalanan, melenceng jauh itinerary kami, karna yaa tau sendirilah ya bawa anak, belum dia poop ditengah jalan terpaksa cari WC dulu, terus buka bajunya empat lapis, baru dibilas, baru pake lagi, ada kali setengah jam cuman buat ganti Poop Doang !! Belum lagi dia minta turun stroller, yah dia mencet sana sini jalan sana sni, jadinya kami nungguin dia maen dulu, terus ditengah perjalanan dia nangis minta turun sedangkan kita harus cepet berjalanan,,, terus lagi mau naik kereta sebenanrnya mudah, tinggal naik pake elevator menuju Platform, lah berhubung bawa anak terpaksa naik LIFT, cari dulu lift celingak celinguk cari lift dimana dirimu berada hahaha,, Beruntung kalau JR mudah banget begitu kalian liat elevator pasti LIFT ada disekitar itu lah, kalau SUBWAY hampir 80% hanya tangga yang suram itu, tidak ada LIFT BUUU IBU !!! Jadi gimana ? Ya gotong stroller buk hahhahaha.... duhhh banyak banget drama idup ya hahahaha,,, Tapi alhamdulilah kita FIT, khususnya saya dan suami, karna sebulan sebelum pergi kita lari olahraga, jadi jalan jauh dan gotong stroller buat kita makin fit hahahaha...

Belum lagi dihari pertama tiba di Haneda dia tidak mau PAKAI KAOS KAKI !!!! Okay memang Haneda itu hangat, tapi kebayang ga sih betapa belo'on nya kita dibilangin orang "ih ni ortu macam apa anak dibiarkan nyeker dibandara" aduhhh banyak banget drama bawa bayi,,, dia marah dan maksa ga mau pake kaos kaki, yaudah karna saya cape yaudah terserah lu dah wkwkkw, terus dia ga tidur tidurr, kita nyampe jam 10 malem, dan dia baru tidur jam 5 subuh !!! Selama kita nunggu, kita nunggu di Lounge yang ada di Haneda, jam 7 langsung ke JR East Travel Service Office untuk beli Suica dan Tokyo Wide Pass, jam 8 langsung cus berangkat ke Downtown...
 


Terus perbekalan saya tadinya mau bawa Magic Jar, cuman koper ga muatt, yaudah deh pasrah aja hahaha, untungnya beberapa hotel ada Kitchen / Microwave, jadi dari sini saya bawa bumbu nasi goreng, blue band, garem, gula, indomie, bubur instan. Jadi kalau ada dapur saya beli Nasi putih dan telur di Sevel, lalu masak nasi pke blue band, bumbu nasgor dan telur dadar. Kalau hotel cuman ada microwave saya masak indomie disitu dengan telur, kadang saya beli ayam panggang pas makan malam, terus taruh kulkas dan besoknya saya microwave untuk jadi sarapan pagi dicampur indomie/pake nasi... Kadang makan roti doang, onigiri juga sarapan pake energen, udah nampol wkwkwkw..


 
Di post selanjutnya saya akan share Tips bawa anak saat musim dingin, lalu review hotel, review bandara Haneda dan Kansai, lalu selanjutnya baru itinerary perjalanna saya... Semoga bermanfaat ya !!!
 
 
 Mau seru seruan ke Jepang atau Hongkong kaya kita ? Yok ikutan Private Tour kita, more info disini yaa Here dan  jangan lupa Like, Comment and Subsribe our Japan Vlog on Youtube Here  !


You Might Also Like

0 komentar: