Lampung,

Ayam Bakar dan Bebek Bakar Mbok Wito Lampung

November 05, 2020 oktiara dwindah 0 Comments

Bisa mampir kesini karna Dapet refrensi makanan enak dari temen temen yang sudah pernah kesini, jadilah kita coba makan disini, katanya jangan lupa cicipin ayam/bebek nya mbok Wito yang memiliki 4 cabang kalau tidak salah. Akhirnya berbekal rasa penasaran, semoga kuliner yang ini tidak mengecewakan yah.. Dilihat dari judulnya, pastinya mbok Wito ini spesialis di Ayam dan Bebek, olehkarna itu kita harus cobain dua menu diatas.



Karena banyak sekali jenis ayam dan bebek, akhirnya kita tanya mas nya, bebek apa yang rekomen ? Mereka bilang yang bestseller itu yang Bebek Bakar Kacang, akhirnya sisters yang lain cobain bebek kacang, karna saya pribadi kurang suka hal hal berbau kacang kecuali sate, somay dan gado gado. Lalu saya pesen Bebek goreng sambel Korek aja plus minta sambel terasi.

Okeh saatnya mencoba si Bebek kacang, hemmmm seperti yang aku duga hehe,, aku kurang suka :(.. memang benar bebeknya lembut, tapi menurutku jadi aneh kalo bebek dibakar, ehh pake kacang lagi kwkwkw. Tapi heran kenapa disini jadi best seller banget ya ?. Lalu selanjutnya aku cobain bebek goreng. Nah bebeknya bener bener empuk dan tidak alot, hanya saja rasa bebeknya kurang gurih, kurang asin, dan sizenya lumayan besar sih. Kalau dibanding jauh kalah telak sama bebek H. Selamet di Palembang.

Selanjutnya anakku pesen Ayam goreng biasa aja, nah ayamnya juga biasa aja, kayak ayam goreng gue masak sendiri wkwkwkkw, kurang nendang kwwkkw, kurang asin, ayam nya memang lembut, tapi kurang asin, dan sizenya cukup besar. Beda dengan ayam goreng diluar sana, biasanya bumbu ungkepnya tajam dan terasa, kalau ini biasa aja sih..  Lalu selanjutnya kita cobain sambel terasi dan sambel koreng. Sambel terasinya menurutku ini tipe terasi mentah (Nampaknya), kurang nendang jauh lebih enak yang di pecel lele pinggir jalan. Pun sambel koreknya kalah telak dengan sambel nya Bebek Selamet, kurang ngorek kwkwkw, apa si ?
Lalu kita pesen Tempe Mendoan yang kataku juga hambar, ini kenapa di RM ini kayaknya pada kurang garam semua ya ? hehe, kurang enak, jauh lebih enak mendoan pinggir jalan deket kantor hahha..
 Mendoan datang dengan saus kecap pedesnya, cuman aku kurang suka dan sedikit kecewa heheeh.. Overall, aku secara pribadi kurang serasa dengan RM lain (Menurut ku yah), and i'll never come back to this restaurant again.. Harganya nya standar dan masih terjamah dikantong hehe.. Oia satu yang saya suka, karyawannya buanyakk banget, ini rame banget karyawan baju merah merah mondar mandir hehe, itulah mungkin jadinya lumayan cepat proses masak memasak disni.

Oia dibawah ini ada menu Mbok Wito siapa tau temen temen membutuhkannya, harganya cukup masuk dikantong tapi rasanya menurutku biasa saja.
Sejauh kulineran di Lampung, baru yang ini agak buat sedikit kecewa hhee..

Address : Pahoman, North Teluk Betung, Bandar Lampung City, Lampung 35227

0 komentar:

Lampung,

Antriannya Panjang ! - Bubur Ayam Van Danoe Lampung

November 05, 2020 oktiara dwindah 0 Comments

Tau bubur apa ini sebenarnya secara tidak sengaja, gara gara temen pas lagi ke Lampung, posting bubur ayam, pas dilihat kayaknya enak banget ! Jadilah kita cari di google Maps dimana itu bubur van Danoe. Ternyata Google Maps nya salah ya guys, kita dua kali muter muter, akhirnya kita cariinfo ternyata si bubur letaknya sebelahan dengan hotel Anugrah Express. Jadi lebih baik kalian google maps nya Anugrah Express aja ya,  letaknya persisi sebelahan sama hotel ini, cirinya keramaian, lihat saja kalau ada keramaian, disitulah letak bubur. Dan kita juga ga nyangka ternyata bubur ini rame banget :p

Begitu lihat antriannya yang begitu panjang, nyali kita pun menciut, ahh kayaknya ini lama, tapi berhubung sudah jauh jauh, kita pun tunggu antri 15 menit setelah dihitung. Antriannya memang panjang, tapi cepat, karna bubur kan tinggal taruh di mangkok dan tinggal ditambah topping Jadi deh. begitu antri, disini aku mencermati jenis topping mereka. Mulai dari bubur, ditabur ayam, lalu ditabur lada yang banyaaaak banget, lalu saus rahasia yang warna hitem cair (Mungkin perpaduan kecap manis dan kecap asin dan entah apa lagi), lalu ditaburi kerupuk super banyak, selanjutnya ditaburi daun bawang yang banyak dan bawang goremg. oke That's all, mari kita review...

Hemm, serius ternyata Buburnya ENAKKK BANGETT ! Karna aku tipikal pencinta  bubur tak diaduk yang tak berkuah. Buburnya lembut dan asin, manis asin pas, kerupuknya banyak, ayamnya banyak, ladanya terasa, cabainya lumayan pedas, Overall ini enak sekali guys ! Sebenanrya bubur ini sangat ringan, tidak sepadat bubur bandung yang ada cakue dan kacang. Ini hanya ayam saja tapi enak ya..  tapi untuk topping kurang gereget, rasanya rugi aja gitu 10.000 cuman topping ayam wwkwk, kalo bubur bandungkan dia banyak banget toppingnya..

Lalu porsinya kalau menurut aku terlalu sedikit, iya beneran, biasanya kalo makan bubur aku and the sisters tuh suka ga habis, Tapi ini habis ludes dan kurang hehehe. Oia Harganya Rp.10.000 kalo bubur biasa, pake telor jadi Rp.15.000, pake telor and ati jadi Rp.18.000. Oke overall aku puas, kalau soal rasa dia memang enak, tapi topping kurang banyak varian, dan porsinya juga sedikit (Eh tapi dia juga ada jual bubur jumbo porsi banyak), Soal harga standar tapi sedikit lebih mahal, kalo bubur bandung di Palembang rata rata cuman Rp.8.000 doang. Oia telor dia telor asin guys, lalu ada juga kuah kuning terpisah kalo mau, tapi ga terlalu enak kuah kuningnya, terlalu kunyit banget terasa banget rempahnya, asin tapi hambar kl menurut ku heheh..

Address = Jl. Jenderal Ahmad Yani No.70a, Pelita, Engal, Kota Bandar Lampung, Lampung 35213 /  Sebelah hotel Anugerah Express Lampung / Open 06.00 - 09.00 (Habis)
 

0 komentar:

Lampung,

Kuliner Pedas Penuh Rempah di Pepes Ayam PU Nasi Timbel Lampung Pak Nana

November 04, 2020 oktiara dwindah 0 Comments

Ini surganya pencinta makanan Pedas di Lampung. Yahh ini dia Pepes Ayam PU Nasi Timbel Pak Nana yang terkenal itu. Begitu tiba kami langsung pesen menu Pepes ayam dan ikan patin, selain pepes mereka juga jual PIndang dan ayam Bakar. Rasanya gimana ?


Begitu datang, pepes dalam keadaan hangat, dan ukurannya pas untuk  1 orang, saya pesen Ikan Patin pepes karna saya suka ikan patin, sedangkan sister yang lain cobain ayam pepes. Begitu dibuka waaw wanginya semerbak, beraneka ragam rempah ada didalamnya, lalu banyak sekali daun kemangi dan warna rempahnya merah merona yang bikin mulut ini tak sabar mencoba.
Rasanya ? Ikan nya lembut, dan bumbu pepesnya PEDAS MENGELORAH ! Buat yang ga tahan pedes, jangan coba coba hehehe, tpai ini beneran enakk banget, kalau ke Lampung kalian wajib cobain pepes ini, selanjutnya kita cobain pepes Ayam. Ayamnya sendiri sudah berwarna kuning (mungkin diungkep dulu), lalu bumbu pepesnya meresap banyak sama seperti si ikan. Ayamnya lembut, rasanya gurih, pedes sekali, wangi dan kemangi nya banyak. Wahh Puas deh !
    Pak Suami pesen Ikan Lele yang rasanya sama seperti lele pada umumnya, dan anak ku pesen Ayam Bakar yang enak dan lembut ! Gak kalah rasanya seperti ayam bakar di tempat tempat terkenal lainnya, nasinya hadir dalam versi bakulan, tahu dan tempe goreng juga enak ! Oia Lalapnya bayar lagi yah, kalau bisa agak banyak makan lalap nya hehe. Lalu sambal terasinya juga wenak, sayur asam manis pedes enak juga namun tidak terlalu istimewa. Selanjutnya kami juga pesen Kuah pindang, nah pindangnya sendiri kuahnya terasa pedes dominan manis,  lumayan enak, tapi tetep pepesnya paling enak :)

Suasanya seperti warung biasa, ada WC nya bersih dan tempat solat juga, parkir lumayan besar dan lokasinya di pinggir jalan besar deket aston/novotel. Harganya juga lumayan terjangkau. Nasi Putih Rp. 6.000 / Lalap Rp. 8.000/ Pepes Ayam Rp. 35.000, Pepes ikan Patin Rp. 25.000, Ayam Bakar Rp. 30.000, Sayur Asem Rp.8.000, Tahu tempe seporsi Rp. 6.000. Lumayan Murah terjangkau dan lauknya juga enak sekali. Kalau ke Lampung, aku pasti kesini lagi :)

Pepes PU - Jl. Gatot Subroto No.130, Sukaraja, Bumi Waras, Kota Bandar Lampung, Lampung 35226. Open Hours 08.00-20.00 Wib

0 komentar: