Parenting,

Pengalaman Melahirkan Sesar Anak Kedua - Keajaiban Kehamilan - Ciri Ciri akan melahirkan

March 05, 2021 oktiara dwindah 0 Comments


Tahun 2017 lalu aku pernah share pengalaman melahirkan ku Normal sudah bukaan 10 dan akhirnya berakhir dengan sesar karna kepala Bayi tidak turun turun, bisa baca disini

Alhamdulillah Allah kasih aku rejeki dan nikmat hamil dan melahirkan anak kedua dengan mudah dan selamat. Semua dimulai ketika minggu ke 5 Mual muntah, tapi yang ini lebih enjoy alhamdulilah cuman seminggu, dulu kalo kakak nya mual muntah 1 minggu dan 1 minggu lagi kembung, kalau adiknya cuman seminggu aja, lalu jika dulu kakaknya di minggu menjelang persalinan,kaki ini bengkak dan setiap malam ketika tidur pasti kaki keram, sedangkan kemarin, kaki tidak bengkak dan tidak keram sama sekali. Selebihnya aku enjoy, beli bunga kepasar, weekend jajan sama suami, beli kain, urus seserahan dst seperti biasa selalu menyenangkan, hingga akhirnya HPL yang ku kira diminggu ke 38-39 akan melahirkan pun berubah ketika tanggal 

Sabtu, 13 Februari 2021                                                                                                                         Dipagi hari kurleb jam 7 Pagi ketika akan mandi (Minggu 37 lebih 1 hari) tiba tiba ada darah segar keluar seperti darah mens, disitu saya kaget bukan kepalang !!! Shock dan kaget ini apaan ya ? Kenapa ada Darah ? kemarin enga berdarah pas anak pertama cuman kayak ada flek (lendir) coklat keluar.. Duhh hati ini langsung ketar ketir, yaAmmpun aku belom siap sama sekali :(. Terus langsung nge google kenapa ada berdarah di hamil tua  ini ? Oh benar saja ternyata bisa jadi tanda melahirkan ! Kebetulan dihari itu aku ada konsul dengan dok putri.

Jam 11.30 saya dipanggil masuk ke ruang dokter Putri. Terus saya ceritakan apa yang terjadi, dan benar saja, aku ga dibolehin pulang ! Langsung operasi siang ini juga ! Huwaaa kebayang ga sih aku ngeblenk, stress, binggung, mana koper belum 100% rampung, mana mewek pengen ketemu anak dulu, ahhhh dokter bilang kalo aku nanti malem pasti sudah bukaan, dari pada nanti malem sakit sakit, lebih susah mau kumpulin tim dokter, iya juga sih pikir ku. Terus aku di USG Transvaginal dicek mulut rahim yang sudah ukuran 2, entah 2 mm apa 2 apa aku lupa, yang jelas pada intinya sudah dekat mau bukaan, hiksss, akhirnya aku ga boleh disuruh pulang, suami suruh ambil koper dll, tapi aku ga mau, mewek kebayang muka anak ku, akhirnya aku pulang dan 1-2 jam lagi aku ke Bunda lagi, aku dikasih surat rujukand ari dok Putri untuk dikasih ke UGD. Lalu aku ga dibolehin makan lagi, karna harus puasa 6 jam sebelum operasi, kebayang ga ya, aku aja makan terakhir jam 9, laper ya wkwkwk

Jam 13.00 Akhirnya kita pulang dengan perasaan kalut dan linglung, dan aku kasih tau orang rumah semua pada kaget dan binggung juga, akhirny aku buru buru merampungkan koper ku yang baru 80%, (Jadi pelajaran untuk bumil yang udah masuk umur 36 week,harus sudah beres bener 100% jangan tunda tunda, lalu buatlah list yang mau dibawa, jadi pas hari H, bisa double check lagi sambil liat notes yang mau dibawa. Kelar beres koper, suami langsung mandi dan aku peluk cium anak ku, karna bakal 4 hari ga ketemu bakal kangen berat hehe.

Jam 15.00 Kita tiba di RS. Bunda, masuklah UGD dan katakan apa yang terjadi, mau melahirkan bla bla bla, langsunglah aku masuk kedalam bilik UGD, langsung di cek ambil darah, di cek tekanan darah, di cek detak jantung bayi, kelar urusan itu, suami urus registrasi (Jangan lupa siapkan KTP, buku asuransi, uang cash dan dokumen lain (Dan dokumen copyan KK, Buku akte dan KTP untuk surat keterangan lahir anak). Setelah itu aku di swap untuk cek corona, lalu double check di rotgen untuk lihat paru paru apakah fix bener ga ada corona, alhamdulillah sehat walafiat, udah deg degan kalo ada corona, kita harus ke RS Siti fatimah/RSUD, wahhhh ga lucu pikir dalem ati, alhmdulilah semua berjalan lancar. Lalu setelah beres swab, aku dipasang infus (Total sudah 2x disuntik yaitu infus dan ambil darah wkwkkww) terus juga dipakein keteter biar pipis nya disana, dan rasanya juga sakit awal awal ada keteter di vagina, ewwghh,,, apalagi pas dilepasin nanti juga rasanya pas pipis awal awal sakit juga hiksss

Jam 17.00 Hasil Swab keluar, alhamdulillah kami negatif, yaAllah udah was was syukurlah hilang satu beban, lalu aku diangkut ke ruang observasi (Sebelum operasi), waktu itu bertanya tanya, "sus, suami ku belum kelar ya sus? tolong kasih tau ya sus" Huwaaa kan ga lucu nti operasi tiba tiba anak keluar, si suami belom ada hehe, akhirnya aku disuruh lepas baju, satu lagi jangan pake perhiasan ya semua dilepas, lalu aku dipasang kateter, lalu aku disuntik lagi anti alergi dan ini menyakitkan (susternya bilang ini agak sakit ya), lalu aku disuruh bersihkan make up, aku tanya "kenapa sus ga bole pake makeup?", "Karna nanti ga keliatan muka pucet dll", wah bener juga masuk akal hehe !. Akhirnya aku diwawancara tentang diriku, apakah ada alergi, kapan terakhir mens, dokter nya siapa, anak keberapa, berat badan berapa, pernikahan keberapa dll banyak sekali pertanyaan, lalu disuruh TTD surat operasi dan akhirnya suster bilang "Mba kita siap operasi ya?" haha aku bilang "Sus suami ku mana ? nanti ya suss tunggu suami ku dulu", akhirnya begitu pas banget suami dateng, aku dibawa ke ruang operasi, dan aku cuman senyum dan bilang "jangan lupa videoin hehehe" wkwkwkw dasar ! bukannya minta doain ni malah minta videoin wkwkwk

Jam 17.25 Masuk ruang operasi, lalu banyak dokter disana, lalu aku disuruh duduk, dokter anastesis siap menyuntik pundak bagian belakang ku (kemarin ada dua dokter, mungkin 1 nya asisten ya karna masih muda, 1 lagi udah senior), berkali kali ada kali 4 x disuntik huwaa sakit, dan begitu suntikan pertama tiba tiba kaki ku seperti kesentrum dan aku sontak teriak ! dokter tanya "Kenapa? seperti kesentrum ya? kalo iya berarti biusnya bekerja", aku bilang "Iya dok", akhirnya 4x suntik barulah kakii ini ga bisa bergerak sama sekali, awal awal masi bingung ni kenapa kaki ku masih bisa bergerak, akhirnya lama lama kaki ini ga bisa gerak sama sekali, sampe sampe dokter suruh sekuat tenaga angkat kaki, dan akhirnya alhmdulillah operasi siap dimulai. Dokter pun berdoa, didalam situ dingin sekali entah berapa derajat sedangkan aku hanya berpakaian tipis sekali hhee, ada dokter Putri Obygn, dokter bedah, dok anak dan anastesi.

17.37 Dokter ngebelah perut aku rasanya begitu singkat, tak snegaja aku lihat di pantulan cermin, perut bulat ku dicet dengan betadin hehe, terus aku lihat dokter menyat perut ku, macem kamu mau karter kertas, nah kira kira begitu la hahahah, begitu dibelah belah, langsung lah 10 menit kemudian suara bayi mengelegar, begitu ku tau perutku dibelah, detik demi detik selalu aku tunggu, mana nih suara tangisan bayi, hingga akhirnya pukul 17.37 Suara tangis itu pun pecah, dan aku sontak langsung menangis sedih dan haru, akhirnya yaAllah, lalu dokter anak bilang "Bu, anaknya cowok ya bu", sambill lihatin kelaminnya dan aku pun melihat dirinya begitu kecil mungil dan akhirnya mungkin 20 menitan perutku pun kembali di tutup. Huftt..oia ketika aku duduk akan disuntik anastesi, aku melirik kekiri ada tabung bening berwarna merah, ahh apa ya itu pikirku dalam hati ? ahh sepertinya itu kumpulan darah darah T_T... dan mungkin pas aku dioperasi kemarin darah ku muncrat muncrat , soalny kata dokter pas operasi "wah darahnya deres!,, aku udah horor duluan takut aku habis darah wkwkwk (dibayangan aku kayak selang yang bocor, ya ga sih ? hahah), lalu di hisap dengan pipet yang darah nya mengalir ke tabung besar tadi,, ahahahah hayalan ku, tapi bener ga ya ?. Setelah beres operasi yang menurutku sebentar hanya 30 menit kayaknya, aku pun digopoh sama dokter2, jadi sarung tidur nya ditarik, gotong royong dokter tarik ada kali 4 orang bantu aku pindah ke tempat tidur dorong wkkwkw punya ruang observasi

18.00 Sekitar jam 6 aku dipindahkan keruang Observasi, aku pun IMD dengan adek bayi kurang lebih 20 menit, lalu selanjutnya aku harus makan karna sudah berpuasa dari jam 9 pagi hufttt, lalu entah kenapa berbeda dengan kakak nya, dulu pas kakaknya aku gemeter hanya 3 menit dan itupun ringan, entah kenapa ketika adeknya ini, aku gemeter hebat, badanku bergetar hebat mungkin 15 menit, dan aku merasa lelahhh  hampir menyerah tapi suami selalu menyemangati. aku pun dikasi selimut double karna merasa dingin, hingga akhirnya 15 menit kemudian, hilanglah gemetar itu, dan rasa sakit di perut pun mulai datang hehe, lalu begitu aku makan pun sesuap langsung muntah lagi dan seterusnya hingga besoknya masih mual dan akhirnya dikasih obat magh, huft sepertinya magh aku kambuh,

00.00 dan setelah hampir 4 jaman aku diruang observasi (jam 11 masuk kamar), aku pun dipindahkan kekamar, lalu aku diwashlap sama mba suster dan genti baju lalu siap tidur, jam sudah menunjukkan hampir jam setengah 1 malam, barulah aku dan suami bisa lekas tidur.

Akhirnya, usai sudah perjuangan melahirkan ini, namun seperti biasa keesokan harinya aku masih terus berbaring, hingga akhirnya hari Minggu magrib sudah harus belajar jalan, bertatah tatah dengan suami belajar jalan, tapi ajaibnya ketika berdiri, tidak sesakit waktu anak pertama dulu, kalo anak pertama kemarin begitu pertama kali belajar jalan ini perut rasanya seperti terbelah dua dan aku shock hahaa, tapi sungguh ini masih pedih pedih sekali tapi aku bahagia dan bersyukur, aku bisa melalui ini berdua dengan suami. Untuk teman teman yang akan melahirkan, tetap semangat dan jangna pernah putuh doa, karna disetiap detik mau mulai dioperasi, disuntik dll aku selalu berdoa, baca ayat kursi atau salawat nabi dll. Semoga Allah memudahkan urusan kita ya. Aaamiin..

-Review : Melahirkan di Rs. Bunda Palembang = Baca Disini
-Pengalaman Melahirkan Normal dan Sesar - Keajaiban Kehamilan - Ciri Ciri akan melahirkan = Baca Disini
-Dokter Obgyn (Spesialis Kandungan) di Palembang = Baca Disini
-Laboratorium Murah Di Palembang, dimana ?= Baca Disini
-List Daftar Perlengkapan Bayi Newborn Yang Harus Dibeli - Baby Shop Palembang - List -Bawaan ke RUmah sakit Bersalin = Baca Disini
- Pengalaman Kehamilan Anak Pertama Trisemester Satu, Dua dan Tiga = Baca Disini


Mau seru seruan ke Jepang, Singapore atau Hongkong kaya kita ? Yok ikutan Private Tour kita, more info disini yaa Here dan  jangan lupa Like, Comment and Subsribe our Japan Vlog on Youtube Here  !
 

You Might Also Like

0 komentar: